Teknologi

Cybersecurity Ventures: Serangan Siber terjadi setiap 11 Detik di Tahun 2021

SABBA.ID | #Teknologi – Beberapa pakar keamanan siber setuju dengan laporan Cybersecurity Ventures yang memperkirakan kerugian finansial dari kejahatan siber akan mencapai 6 triliun Dollar pada akhir tahun ini.

Sebelumnya Cybersecurity Ventures adalah peneliti dan penerbit terkemuka dunia yang meliput ekonomi dunia maya global dan sumber tepercaya untuk fakta, angka, dan statistik untuk keamanan siber.

Studi industri menunjukkan bahwa serangan dunia maya adalah salah satu kejahatan yang tumbuh paling cepat di Amerika Serikat baru baru ini.

Seperti dilansir technewsworld. Serangan dunia maya benar-benar sedang meningkat. tidak ada keraguan bahwa serangan meningkat, menurut Robert McKay, wakil presiden senior, solusi risiko di Neustar.

Neustar merupakan perusahaan teknologi Amerika yang menyediakan informasi dan analitik real time untuk industri Internet, risiko, kinerja digital, dan pertahanan

“Pakar cybersecurity memperkirakan pada 2021 akan ada insiden serangan siber setiap 11 detik. Ini hampir dua kali lipat dari 2019 (setiap 19 detik), dan empat kali lipat dari lima tahun lalu (setiap 40 detik pada 2016),” ujarnya

Peningkatan serangan dunia maya yang berkembang pesat di seluruh dunia menimbulkan biaya yang lumayan besar bagi bisnis untuk melindungi jaringan komputer mereka dari gangguan dengan lebih baik. Serangan dunia maya tidak hanya meningkat frekuensinya, tetapi juga merugikan para korban terutama kerugian finansial yang lebih besar.

Meningkatnya Harga Risiko Cyber

Di seluruh dunia, kejahatan dunia maya telah merugikan bisnis, lembaga pemerintah, dan konsumen secara umum dimana lebih dari 1 triliun dollar pada tahun 2020 dari 3 instrumen pengguna jejaring online tadi telah merugi, menurut data yang dianalisa oleh para peneliti di Atlas VPN. I

Sementara 945 miliar Dollar hilang karena insiden siber, 145 miliar Dollar dihabiskan untuk keamanan siber. Biaya tersebut meningkat lebih dari 50 persen dibandingkan tahun 2018, ketika lebih dari 600 miliar Dollar dihabiskan untuk menangani kejahatan dunia maya.

Tetapi dua puluh persen organisasi di seluruh dunia tidak memiliki rencana tentang bagaimana melindungi diri dari peristiwa kejahatan dunia maya, menurut laporan Atlas VPN. Itu meninggalkan potensi retas yang sangat besar di jaringan bagi penjahat dunia maya (Hacker-Cracker) untuk memperluas strategi serangan mereka untuk mencuri bahkan jutaan dolar lebih.

Satu-satunya pertahanan yang pasti, para pakar keamanan siber memperingatkan, adalah meningkatkan upaya untuk mengesahkan undang-undang yang mendukung pertahanan teknologi. Itu mungkin satu-satunya cara untuk mengubah arah serangan dunia maya yang sedang berlangsung.

Terlepas dari semua upaya untuk melindungi sistem dan data, pelanggaran cloud cenderung meningkat dalam kecepatan dan skala, kata John Kinsella, kepala arsitek di Accurics tentang laporan penelitian musim panas 2020 perusahaannya di State of DevSecOps.

“Analisis ini muncul karena pelanggaran cloud telah merajalela selama dua tahun terakhir. Lebih dari 30 miliar catatan telah terungkap sebagai akibat dari kesalahan konfigurasi infrastruktur cloud,” katanya

Untuk mengimbangi perkembangan ekonomi yang membutuhkan lebih banyak transformasi digital, organisasi harus menempatkan ketahanan dunia maya dan praktik DevSecOps di bagian atas daftar prioritas mereka, tambahnya.

DevSecOps adalah seperangkat praktik dan alat yang menggabungkan pengembangan perangkat lunak / aplikasi (Dev) dengan operasi teknologi informasi (IT) (Ops). (Sumber : TechNewsWorld)

Show More

Yusuf Indrajat

Make A Different

Komentari Berita

Related Articles

Back to top button

Wett

Matiin Adblock Bro!