KomunitasNasionalTerkini

Soal Khilafatul Muslimin, Peace Generation: Harus Buat Tandingan Lawan Ideologi Non-Pancasila

Jakarta – Munculnya kelompok Khilafatul Muslimin yang dengan sengaja menyebarluaskan paham khilafah menjadi ancamam terhadap ideologi negara. Kehadiran mereka, dapat menimbulkan perpecahan dan merusak kedamaian di tanah air.

Aktivis yang juga merupakan pendiri Peace Generation, Irfan Amalee mengatakan, fenomena Khilafatul Muslimin ini dapat dilihat dari berbagai macam sudut pandang. Baik itu melalui perspektif hukum, sosial atau pendidikan.

“Kalau perspektif hukum, di Indonesia kan sudah jelas apa hal-hal yang itu tidak sejalan dengan ideologi Pancasila bukan hanya ideologi kekhilafahan ya, ideologi lain yang bertentangan yang itu akan dianggap disintegrasi bangsa, itu negara punya hukumnya sendiri,” kata Irfan, dalam diskusi bertema ‘Pendidikan Toleransi, Bentengi Radikalisme’ yang digelar virtual, Rabu 8 Juni 2022

Namun, jika dilihat dari perspektif sosial dan perspektif pendidikan, kata Irfan, munculnya Khilafatul Muslimin itu merupakan akibat dari kurangnya pengawasan ataspaham yang bertentangan dengan pancasila. Sehingga, paham-paham non-Pancasila tersebut dapat tumbuh subur seperti sekarang ini.

“Apa yang kita lihat hari ini, itu adalah panen yang kita kita tuai hari ini, yang benihnya pasti Enggak baru kemarin sore, pasti ini udah lama. Dari mana orang-orang ini, kenapa mereka punya ideologi seperti ini, Ini ditanamnya udah lama. Ini yang kita luput kita kaget melihatnya,” ujar Irfan

Irfan juga mengatakan, sebenarnya munculnya sikap intoleransi, benih-benih ekstrimisme, benih-benih ideologi yang tidak sejalan dengan Pancasila itu sudah bertebaran di kalangan masyarakat bawah hanya saja fenomena ini kerap luput dari pengawasan.

Untuk menanggulangi hal ini, menurut Irfan perlu adanya gerakan tandingan. Menurut Irfan, perlu juga perlibatan sejumlah Komunitas seperti salah satunya komunitas ‘Ayo Mengajar’ untuk memberikan edukasi dan melawan paham yang tak sejalan dengan Pancasila.

“Kalau perspektif Saya dari dunia pendidikan perdamaian yang kita lakukan, kita harus bikin tandingannya. Makanya inilah yang dilakukan oleh teman-teman Ayo mengajar. Ayo ajarin perdamaian ke semua orang, biar orang enggak tergoda dengan ideologi-ideologi yang bertentangan. Ideologi khilafah, ideologi apapunlah ultranasionalisme, kemudian transnasionalisme yang lain-lain,” ujarnya

Fenomena munculnya Khilafatul Muslimin, menurut Irfan, adalah bentuk ketidakpuasan sekelompok masyarakat terhadap Pancasila. Padahal, kata Irfan, Ideologi Pancasila sudah sangat tepat diterapkan di Indonesia.

“Padahal kalau dari perspektif 2 ormas terbesar saja NU dan Muhammadiyah saja udah final ini, sudah menyatakan itu. Muhammadiyah punya konsep darul ahdi wa syahadah. Negara ini negara yang sah. kita enggak usah bikin berafiliasi lagi pada kekhilafahan apalah gitu, ISIS atau apapun itu,” ujarnya**

Show More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button

Wett

Matiin Adblock Bro!